jump to navigation

SOMAL

Sekretariat Bersama Organisasi Mahasiswa lokal (SOMAL)

Lambang Organ Lokal Somal

Gerakan mahasiswa di Indonesia adalah kegiatan kemahasiswaan yang ada di dalam maupun di luar perguruan tinggi yang dilakukan untuk meningkatkan kecakapan, intelektualitas dan kemampuan kepemimpinan para aktivis yang terlibat di dalamnya.

Dalam sejarah perjuangan bangsa Indonesia, gerakan mahasiswa seringkali menjadi cikal bakal perjuangan nasional, seperti yang tampak dalam lembaran sejarah bangsa.

Sejak kemerdekaan, muncul kebutuhan akan aliansi antara kelompok-kelompok mahasiswa, di antaranya Perserikatan Perhimpunan Mahasiswa Indonesia (PPMI), yang dibentuk melalui Kongres Mahasiswa yang pertama di Malang tahun 1947.

Selanjutnya, dalam masa Demokrasi Liberal (1950-1959), seiring dengan penerapan sistem kepartaian yang majemuk saat itu, organisasi mahasiswa ekstra kampus kebanyakan merupakan organisasi dibawah partai-partai politik. Misalnya, GMKI Gerakan Mahasiswa kristen Indonesia, PMKRI Perhimpunan Mahasiswa Katholik Republik Indonesia dengan Partai Katholik,Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) dekat dengan PNI, Concentrasi Gerakan Mahasiswa Indonesia (CGMI) dekat dengan PKI, Gerakan Mahasiswa Sosialis Indonesia (Gemsos) dengan PSI, Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) berafiliasi dengan Partai NU, Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) dengan Masyumi, dan lain-lain.

Di antara organisasi mahasiswa pada masa itu, CGMI lebih menonjol setelah PKI tampil sebagai salah satu partai kuat hasil Pemilu 1955. CGMI secara berani menjalankan politik konfrontasi dengan organisasi mahasiswa lainnya, bahkan lebih jauh berusaha memengaruhi PPMI, kenyataan ini menyebabkan perseteruan sengit antara CGMI dengan HMI dan, terutama dipicu karena banyaknya jabatan kepengurusan dalam PPMI yang direbut dan diduduki oleh CGMI dan juga GMNI-khususnya setelah Konggres V tahun 1961.

“Bubarkan organisasi-organisasi mahasiswa yang tak berinduk” atau “Bubarkan HMI”, demikian pernyataan yang sering dilontarkan oleh kubu organisasi mahasiswa dengan orientasi Komunis yang mendominasi PPMI (Perhimpunan Perserikatan Mahasiswa Indonesia) sebagai satu-satunya wadah organisasi ekstra universiter. Selain menyerang HMI, CGMI (Consentrasi Gerakan Mahasiswa Indonesia, yang berafiliasi dengan Partai Komunis Indonesia) dan kawan-kawannya dalam PPMI juga menebar permusuhan dengan menyebut organisasi-organisasi mahasiswa lokal sebagai “organisasi pesta, banci, rasialis, manikebuis, borjuis”. Sadar akan bahaya besar yang menghadang, maka dalam sebuah acara bersama IMADA dan PMB di Lido – Sukabumi pada 25-27 Desember 1964, yang juga dihadiri IMABA di sela-sela pertemuan melakukan pembicaraan guna menyikapi gerakan-gerakan yang tengah dilancarkan CGMI cs. Pertemuan Lido menghasilkan kesamaan pendapat bahwa : organisasi-organisasi mahasiswa lokal harus bersatu. Pertemuan juga sepakat akan membicarakan lebih lanjut tentang bentuk persatuan tersebut dalam pertemuan berikutnya.

Situasi dan kondisi dunia kemahasiswaan dan politik semakin gawat dan mengkhawatirkan. Oleh karena itu, di sela-sela kegiatan pertandingan renang yang digelar oleh IMABA, CSB, PMB, IMADA, HMB (Himpunan Mahasiswa Bandung) dan Tirta Merta pada 23 – 24 April 1965 di Pemandian Centrum Bandung, kembali dilakukan pertemuan dengan pembicaraan yang lebih serius. Melalui diskusi yang cukup panjang di mana HMB berhadapan dengan peserta lainnya namun berhasil disepakati konsep Deklarasi. Deklarasi yang memberikan pengertian kepada anggota-anggotanya khususnya dan pemuda/mahasiswa Indonesia umumnya bahwa : pemuda-pemuda Indonesia adalah heroik, progresif, revolusioner dan tidak boleh membedakan hak serta kewajiban atas dasar golongan, keturunan, daerah, kepercayaan dalam mengemban amanat penderitaan rakyat. Deklarasi hanya ditandatangani oleh CSB, IMABA. IMADA dan PMB, karena HMB tidak hadir kembali pada saat penandatanganan.

Konsolidasi terus dilakukan sebagai upaya untuk lebih meningkatkan persatuan di antara organisasi-organisasi mahasiswa lokal. Pertemuan yang dihadiri CSB, GMD, HMB, IMADA, IMABA, MMB dan PMB kembali digelar di Bandung bertepatan dengan hari Kebangkitan Nasional 20 Mei 1965. Dengan mengalami beberapa hambatan serta keterbatasan waktu maka dengan segala kekurangan yang ada berhasil membuat Pernyataan Bersama yang isinya antara lain menyatakan bahwa : Di dalam menuju masyarakat sosialis Indonesia, setiap mahasiswa harus lebih giat menyumbangkan tenaga dan pikirannya di berbagai bidang dan berusaha sekuat mungkin menggalang persatuan yang progresif revolusioner dengan bertindak secara pandai dalam menyelesaikan kontradiksi yang ada di kalangan organisasi mahasiswa khususnya dan masyarakat Indonesia umumnya. Pernyataan Bersama ini merupakan hasil maksimal yang bisa dibuat dengan waktu yang sangat sempit, karena itu pertemuan sepakat untuk mengadakan pertemuan lanjutan. Disepakati MMB (Masyarakat Mahasiswa Bogor) sebagi tuan rumah dan mengusahakan agar dapat mengikutsertakan GMS (Gerakan Mahasiswa Surabaya).

Bogor 30 Mei 1965, di salah satu ruang kuliah di kampus IPB (Institut Pertanian Bogor), berkumpullah dengan lengkap seluruh organisasi-organisasi mahasiswa lokal yang menjadi anggota PPMI dari Jakarta, Bogor, Bandung dan Surabaya. Utusan-utusan yang terdiri dari tokoh-tokoh kuat di kalangan kemahasiswaan saat itu menyebabkan pertemuan berjalan sengit dan alot dalam mengambil atau membuat permufakatan. Permufakatan yang salah satunya menyatakan bahwa : Perlu segera diadakan Kongres PPMI yang ke-6 untuk menampilkan organisasi-organisasi massa mahasiswa di Indonesia. GMD (Gerakan Mahasiswa Djakarta) dan HMB tidak menandatangani permufakatan ini karena perbedaan prinsip. Yang akhirnya menghadapkan GMD dan HMB di satu kubu dengan CSB, IMABA, IMADA, MMB, GMS dan PMB di kubu lainnya. Pertemuan lanjutan dirancang dan memutuskan GMD sebagai tuan rumah.

Jakarta 12 Juni 1965, pertemuan kembali dilanjutkan, sama seperti pertemuan Bogor 30 Mei 1965 pertemuan berlangsung sengit dan alot. GMD dan HMB berupaya menarik GMS ke dalam kubu mereka, namun gagal. Kubu ini tetap berkeras untuk tidak dapat menyatukan diri dengan organisasi-organisasi lokal lainnya. Alasannya, organisasi-organisasi tersebut belum tegas pendiriannya dalam persoalan manikebu, rasialisme, kontrarevolusi dan lain-lain. Gagal bersatu dengan GMD dan HMB bukan berarti “jalan buntu” untuk mempersatukan organisasi-organisasi mahasiswa lokal. Pertemuan dilanjutkan di Jalan Palem No. 45 Menteng (sekarang Jl. Suwiryo). Di tempat ini sebuah press-release Pernyataan Bersama yang pada hakikatnya untuk menegakkan prinsip kerjasama antara organisasi-organisasi mahasiswa lokal yang didasarkan atas persamaan sifat dan perjuangan yaitu kesediaan meletakan kesetiaan selaku warganegara Indonesia kepada Bangsa dan Negara Indonesia dan bukan kepada diri sendiri dan/atau golongan-golongan. Pernyataan Bersama ditandatangani oleh Corpus Studiosorum Bandungense (CSB), Gerakan Mahasiswa Surabaya (GMS), Ikatan Mahasiswa Bandung (IMABA), Masyarakat Mahasiswa Bogor (MMB), Perhimpunan Mahasiswa Bandung (PMB), Ikatan Mahasiswa Djakarta (IMADA). Dan saat itu pula SOMAL (Sekretariat bersama Organisasi Mahasiswa Lokal) resmi berdiri.

Beberapa bulan setelah SOMAL berdiri, 30 September 1965 terjadilah peristiwa G-30-S PKI, kemelut politik menjadi lebih jelas siapa melawan siapa. Ketika seluruh elemen masyarakat mengutuk peristiwa tersebut, PPMI yang didominasi oleh CGMI justru berdiam diri bahkan seolah-olah melindungi tokoh-tokoh yang terlibat G-30-S PKI. Melihat sikap PPMI terhadap peristiwa ini, SOMAL melalui wakilnya PMB dan MM yang mempunyai 6 suara, kembali mendesak agar segera diadakan Kongres ke-6. 12 Oktober 1965, dalam pertemuan terakhir SOMAL dengan Presidium PPMI, kembali mendesak dan mengancam jika Kongres ke-6 tak dilaksanakan PPMI, maka SOMAL akan melaksanakannya. Namun ancaman tersebut tak digubris sama sekali oleh Presidium PPMI. 20 Oktober 1965, secara tiba-tiba SOMAL dipanggil oleh Menteri PTIP (Perguruan Tinggi Ilmu Pengetahuan), yang menyarankan agar SOMAL tidak berkeras untuk melaksanakan Kongres ke-6, dan SOMAL tetap pada pendiriannya. Jalan buntu dalam pertemuan hari itu, Menteri PTIP mengusulkan untuk mengadakan pertemuan lanjutan. 25 Oktober 1965 di Jl. Imam Bonjol 24 Jakarta Pusat (kediaman Menteri PTIP dr. Syarif Thayeb), SOMAL dan Organisasi Mahasiswa Ekstra Universiter dari Jakarta, Bogor, Bandung dan Surabaya melakukan pertemuan lanjutan. Perdebatan panjang dan sengit terjadi antara kubu yang mempertahankan dan kubu yang menganggap PPMI telah “lapuk” (SOMAL cs). Tak ada kesepakatan dalam pertemuan, jalan kembali buntu, SOMAL dan Organisasi Mahasiswa yang menganggap PPMI telah “lapuk” pada hari itu memprakarsai dan mendeklarasikan berdirinya K.A.M.I. (Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia) sebagai wadah baru Organisasi Mahasiswa.

Mahasiswa membentuk Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia (KAMI) tanggal 25 Oktober 1966 yang merupakan hasil kesepakatan sejumlah organisasi yang berhasil dipertemukan oleh Menteri Perguruan Tinggi dan Ilmu Pendidikan (PTIP) Mayjen dr. Syarief Thayeb, yakni PMKRI, HMI,PMII,Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI), Sekretariat Bersama Organisasi-organisasi Lokal (SOMAL), Mahasiswa Pancasila (Mapancas), dan Ikatan Pers Mahasiswa (IPMI). Tujuan pendiriannya, terutama agar para aktivis mahasiswa dalam melancarkan perlawanan terhadap PKI menjadi lebih terkoordinasi dan memiliki kepemimpinan.

Munculnya KAMI diikuti berbagai aksi lainnya, seperti Kesatuan Aksi Pelajar Indonesia (KAPI), Kesatuan Aksi Pemuda Pelajar Indonesia (KAPPI), Kesatuan Aksi Sarjana Indonesia (KASI), dan lain-lain.

Saat ini SOMAL yang anggota nya telah sempat mati suri, mengawali kebangkitannya dimulai dengan bangkitnya IMADA (Ikatan Mahasiswa Djakarta) ditahun 2005 kemudian PMB (Perhimpunan Mahasiswa Bandung) ditahun berikutnya, GMS (Gerakan Mahasiswa Surabaya), IMAYO (Ikatan Mahasiswa Yogyakarta), MMB (Masyarakat Mahasiswa Bogor), CSB, IMABA, IMAPON.


Advertisements

Comments»

1. Chossie imada 2446/'74 - November 28, 2012

Yang diuraikan di atas adalah sejarah perjalanan SOMAL, dimuat dalam situs sebuah Organisasi Kemahasiswaan (calon intelektual).Tolong sertakan data pendukung tulisan di atas serta siapa penulisnya, agar dapat dipertanggungjawabkan keabsahannya.

BP IMADA 2007 - 2009 - November 29, 2012

Terima kasih atas masukan dan atensinya nyor, nanti akan ditambahkan. Ahoi..

2. Muhadjir Effendy - February 18, 2016

Artikelnya sangat informatif. Akan lebih bagus kalau dicantumkan para pelaku sejarah baik yang protagonis maupun yang antagonis.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: